Minggu, 30 April 2017

Kakak Ahok : Saya datang karena prihatin adik didzolimi

id Ahok, kakak Ahok
Kakak Ahok : Saya datang karena prihatin adik didzolimi
akak angkat Basuki Tjahaja Purnama, Andi Analta Amir, di kawasan Mabes Polri, Jakarta, Selasa. (ANTARA News/Alviansyah)
Jakarta (Antara Lampung) - Andi Analta Amir, kakak angkat Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki T. Purnama alias Ahok, hadir dalam pelaksanaan gelar perkara kasus adiknya di Mabes Polri, Jakarta, Selasa.
        
"Saya datang karena prihatin adik saya didzolimi. Adik saya dipersalahkan," ucap Andi.
        
Menurutnya, perkataan Ahok tidak bermaksud melakukan penistaan. Pihaknya pun mengungkapkan kepada Ahok untuk mengambil hikmah atas kasus ini.
        
"Saya kuatkan dia. Nasi sudah jadi bubur. Dia harus bisa mengambil hikmah atas kasus ini. Jangan ngotot untuk dibenarkan, cukup lakukan yang terbaik," ujarnya.
        
Meski tidak ada hubungan darah di antara Andi dan Ahok, hubungan keluarga di antara mereka bukan hubungan biasa karena ayah Ahok pernah mengamanahkan Ahok kepada dirinya sehingga Andi berkewajiban menjaga Ahok.
        
Menurutnya, kedatangannya ke Mabes Polri hari ini adalah permintaan Ahok. 

"Kakak lihat, siapa tahu bisa masuk (ke Gedung Rupatama)," katanya menirukan perkataan Ahok.
        
Terlapor Ahok tidak datang ke Mabes Polri karena berbenturan dengan jadwal kampanye.
        
Tim kuasa hukum Ahok pun menghadirkan sembilan orang saksi ahli dalam gelar perkara.
        
Gelar perkara kasus dugaan penistaan agama yang melibatkan Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama dilakukan di Gedung Ruang Rapat Utama (Rupatama) Mabes Polri pada Selasa (15/11), sehari lebih cepat dari jadwal sebelumnya, Rabu (16/11).
        
Dalam gelar perkara tersebut, para saksi ahli secara bergiliran memberikan pandangannya sesuai bidang keahlian masing-masing.
        
Melalui gelar perkara ini, penyidik akan memutuskan tentang kemungkinan adanya unsur pidana dalam kasus tersebut, dan jika ada maka kasus ini akan dilanjutkan ke proses penyidikan.
        
"Hasil gelar perkara paling lambat hari Kamis (17/11). Jadi kita tunggu saja proses gelar perkara dan perumusan hasilnya nanti akan disampaikan kepada masyarakat luas," ujar Kadivhumas Polri Irjen Pol Boy Rafli Amar (Ant).

Editor: Hisar Sitanggang

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Baca Juga

Generated in 0.0084 seconds memory usage: 0.36 MB